Cari di dalam Situs ini

Cara Analisis Sifat Kimia Urine

Advertisement
Analisis sifat kimia urin yang dilakukan adalah analisis glukosa dan analisis kandungan NaCl dalam urin yang dilakukan sesudah percobaan. Analisis glukosa dilakukan dengan dua uji, yaitu uji kualitatif dan uji kuantitatif. 




1). Analisis Glukosa 

a). Uji Kualitatif Uji kualitatif dilakukan untuk mengetahui ada atau tidaknya glukosa dalam urin. Pada penelitian ini uji yang digunakan adalah uji Benedict. Reagen Benedict sebanyak 5 mL dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diberi tambahan 8 tetes urin. Kemudian tabung dipanaskan dalam air mendidih di atas hot plate selama 5 menit. Reaksi positif apabila terjadi warna hijau, merah, orange atau merah bata dan endapan merah bata (Sudarmanto dkk., 1992) 

b). Uji Kuantitatif Uji kuantitatif dilakukan untuk mengetahui kadar glukosa dalam urin dengan menggunakan pengukuran kadar gula reduksi dengan spektrofotometer (metode Nelson-Somogyi) yang tercantum dalam Sudarmanto dkk. (1992).

Sebelum kadar gula reduksi urin diukur, terlebih dahulu dilakukan pembuatan larutan glukosa standar. Pembuatan larutan glukosa standar dilakukan dengan melarutkan 10 mg glukosa anhidrat dalam 1 dL akuades, selanjutnya dilakukan pengenceran sebagai berikut :


Pengukuran kadar gula reduksi urin dilakukan dengan memasukkan urin sebanyak 1 mL ke dalam tabung reaksi dan diberi tambahan 1 mL reagen Nelson. Tabung reaksi berisi larutan dipanaskan dalam air mendidih di atas hot plate selama 20 menit, kemudian didinginkan dalam air hingga terbentuk endapan. Setelah tabung reaksi kembali dingin ditambahkan 1 mL reagen arsenomolibdat ke dalam larutan dan larutan digojok hingga endapan hilang. Kemudian ditambahkan 7 mL akuades ke dalam larutan dan larutan kembali digojok sampai homogen. 

Selanjutnya larutan dimasukkan ke dalam kuvet sampai terisi kurang lebih 2/3 nya lalu dimasukkan ke dalam spektofotometer. Setelah itu daya absorbansi diukur pada panjang gelombang 540 nm. Kadar gula reduksi ditentukan berdasarkan daya absorbansi larutan dan kurva standar larutan glukosa (Sudarmanto dkk., 1992).

2. Analisis Kandungan NaCl 

Penetapan jumlah natrium dan klorida dalam bentuk NaCl dilakukan dengan metode Fantus (Gandasoebrata, 1992). Cara ini dilakukan dengan titrasi perak nitrat dengan ion kromat sebagai indikatornya. Sepuluh tetes urin dimasukkan ke dalam tabung reaksi dengan memakai pipet tetes, kemudian pipet yang dipakai tadi dicuci beberapa kali dengan akuades. Satu tetes kalium kromat 20% ditambahkan ke dalam tabung reaksi tersebut dengan menggunakan pipet yang sama dan selanjutnya pipet tersebut dicuci kembali dengan akuades. Larutan perak nitrat 2,9% ditambahkan ke dalam tabung reaksi sambil terus menerus mengocok tabung reaksi tersebut sampai terjadi warna merah yang menetap. Kandungan NaCl (g/L) = jumlah tetes perak nitrat untuk titrasi
Advertisement
Cara Analisis Sifat Kimia Urine | Muhammad Luthfi Hidayat | 5

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan memberi komentar yang baik dan membangun. Sampaikan saran, kritik, pertanyaan, atau opini Anda. Kami akan coba lakukan yang terbaik untuk sobat Zona Biologi Kita