Cari di dalam Situs ini

Loading...

Produk-produk Aplikasi Industri Bioteknologi Fermentasi

Advertisement

Dalam dimensi baru teknologi fermentasi mikroba berperan untuk menghasilkan:
fermentasi keju
Keju, salah satu produk Bioteknologi Fermentasi
  1. Bir, minuman beralkohol. Sari buah, atau gula diiberi Saccharomyces cerevisiae
    kemudian diinkubasikan akan didapatkan minuman beralkohol.
  2. Yoghurt, diproduksi dengan cara memfermentasi air susu dengan bakteri bukan khamir. Biasanya menggunakan campuran Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophillus. Pada pembuatan yoghurt air susu dipasteurisasi pada suhu 73oC selama 15 detik. Kemudian ditambahkan kultur starter bakteri. Fermentasi pada suhu 40oC selama 2,5 -3,5 jam sampai susu menggumpal, dan asam laktat dihasilkan. Bakteri mengubah gula susu (laktosa) pada kondisi anaerobic. Lactose diubah menjadi asam laktat yang bersifat menggumpalkan casein (protein susu). Dihasilkan krem yoghurt tebal dengan rasa sedikit asam. Yoghurt sebaiknya disimpan pada suhu 4oC untuk mengurangi aktivitas mikroba.
  3. Keju, berbagai jenis bakteri dapat digunakan untuk memfermentasi susu menjadi keju, tergantung jenis keju yang dihasilkan. Biasanya digunakan spesies Streptococcus thermophillus dan Lactobacillus bulgaricus. Enzim yang diperlukan untuk menghasilkan keju adalah rennet yang mengandung chymosin yang bersifat menggumpalkan casein.
  4. VCO, santan kelapa bagian kanil (lapisan atas) diberikan inokulum dieramkan beberapa hari kemudian didapatan minyak kelapa murni (VCO) yang memiliki khasiat sebagai obat.
  5. Nata de coco (air kelapa), Nata de pina (nanas), nata de soya (limbah tahu). Acetobater xylinum ditumbuhkan pada substrat gual yang diberi air kelapa dieramkan beberapa hari didapatkan nata de coco. Yang kaya serat dan baik untuk sumber makanan berserat tinggi.
  6. Protein sel tunggal. Biomassa (single cell protein). Mikroorganisme selain berperan dalam fermentasi juga sebagai penghasil protein yang disebut single cell protein (SCP). SCP selain mengandung protein juga mengandung karbohidrat, lemak, vitamin dan mineral. Untuk memenuhi kebutuhan pangan terutama sumber protein yang semakin meningkat sejalan dengan pertumbuhan jumlah penduduk diperlukan langkah bioteknologi untuk memproduksi protein dalam kuantitas cukup dan kualitas baik. Mengapa mikroorganisme karena pertumbuhannya cepat yaitu 20 – 120 menit (bakteri), algae (2 – 6 jam). Sedangkan ayam (3 – 4 minggu).
  7. Produksi antibiotik. Streptomycin oleh streptomyces, penisilin oleh peniclium
    notatum.
Hal-hal yang mesti diperhatikan dalam pemanfaatan mikroorganisme sebagai penghasil protein antara lain: keamanan, nilai nutrisi, dan penerimaan masyarakat. Kelebihan mikroorganisme untuk
produksi SCP antara lain: pertumbuhan cepat, mudah dimodifikasi secara genetic, mengandung protein relatif tinggi, memerlukan ruang yang relatif sempit, dan dapat tumbuh pada berbagai substrat (raw material).
Advertisement
Produk-produk Aplikasi Industri Bioteknologi Fermentasi | Muhammad Luthfi Hidayat | 5

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan memberi komentar yang baik dan membangun. Sampaikan saran, kritik, pertanyaan, atau opini Anda. Kami akan coba lakukan yang terbaik untuk sobat Zona Biologi Kita