Cari di dalam Situs ini

Loading...

Sistem Saraf Tepi

Advertisement

Berdasarkan fungsinya, sistem saraf tepi terdiri atas sistem saraf somatik (saraf sadar)
dan sistem saraf otonom (saraf tidak sadar).


kerja sistem saraf

 

a) Sistem Saraf Somatik
Saraf somatik berfungsi mengatur gerakan yang disadari, contoh gerakan kaki melangkah menuju ke suatu tempat, gerakan tangan memasukkan makanan ke dalam mulut, dan gerakan kepala menoleh saat dipanggil. Berdasarkan arah impuls yang dibawanya, sistem saraf tepi dibedakan menjadi sistem saraf aferen dan eferen. Sistem saraf aferen membawa impuls dari reseptor menuju sistem saraf pusat. Sistem saraf eferen membawa impuls dari sistem saraf pusat ke efektor.

 

b) Sistem Saraf Otonom
Sistem saraf otonom mengendalikan gerak organ-organ yang bekerja secara otomatis, contohnya otot polos, jantung, lambung, usus, pembuluh darah, dan kelenjar. Sistem saraf otonom terdiri atas saraf simpatetik dan saraf parasimpatetik. Kedua macam saraf itu bekerja saling berlawanan. Fungsi kedua macam saraf tersebut dapat Anda simak pada gambar berikut.

 

serabut saraf otonom

Sumber: Biology, Neil A. Campbell
Gambar :Letak dan fungsi saraf simpatetik dan saraf parasimpatetik

 

Jika dibuat tabel, berikut peran saraf simpatetik dan parasimpatetik:

 

peran saraf simpatetik dan parasimpatetik

Advertisement
Sistem Saraf Tepi | Muhammad Luthfi Hidayat | 5

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan memberi komentar yang baik dan membangun. Sampaikan saran, kritik, pertanyaan, atau opini Anda. Kami akan coba lakukan yang terbaik untuk sobat Zona Biologi Kita