Cari di dalam Situs ini

Loading...

Menteri dan Cangkok Hati

Advertisement

Artikel ini ditulis berdasarkan topik Sistem Ekskresi pada Manusia dan Gangguan pada sistem ekskresi.

Transplantasi hati adalah tindakan terakhir yang dilakukan saat hati manusia benar-benar sudah tidak berfungsi akibat hepatitis parah atau kanker hati. Namun tidak semua pasien kanker hati bisa sukses menjalani transplantasi (cangkok hati). Alasannya, setelah ditransplantasi dengan hati pendonor, tubuh si pasien perlu proses penerimaan hati baru tersebut. Jika tidak ada penolakan hati baru, pasien bisa bertahan hidup, tapi sebaliknya jika ada penolakan, dapat terjadi komplikasi sehingga pasien meninggal.

Salah satu contoh pasien cangkok hati yang berhasil adalah menteri negara BUMN RI, Dahlan Iskan. Lima tahun yang lalu, tepatnya 6 Agustus 2007, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Dahlan Iskan, harus menjalani transplantasi hati karena menderita kanker hati yang berawal dari hepatitis B yang terlambat diobati. Akhirnya, setelah melakukan berbagai pertimbangan, diputuskan bahwa beliau harus melakukan cangkok hati di salah satu Rumah Sakit di Tiongkok.

dahlan-iskan

Setelah 5 tahun transplantasi, Dahlan Iskan yang kini berusia 61 tahun, kondisi kesehatannya semakin membaik dengan hati hasil transplantasi tersebut. Di dalam tubuh Dahlan Iskan terdapat organ hati atau liver anak muda berusia 20 tahun. Kini berkat cangkok hati tersebut, Dahlan dapat melanjutkan hidup dan menjalankan aktivitasnya sebagai pejabat negara.

Selengkapnya mengenai kisah cangkok hati Dahlan Iskan ini dapat di baca di sini

Bermula setelah melakukan perjalanan bisnis yang begitu panjang. Mulai dari China hingga Ambon, Dahlan Iskan mengalami muntah darah ketika tiba di rumahnya, Surabaya. Setelah melakukan pengecekan kepada seorang dokter, ternyata liver atau hatinya telah sirosis. Selain itu, hati yang telah rusak juga telah dipenuhi kanker.

“Dokter bilang umur saya tinggal enam bulan. Paling lama dua tahun,” kata Pimpinan Jawa Pos Group ini. Dokter pun langsung menyarankan melakukan tindakan yang tak pernah terbayangkan sebelumnya, yaitu transplantasi. Tindakan ini jelas saja penuh risiko. Apalagi sebelumnya seorang tokoh, Nurcholish Madjid gagal setelah melakukan transplantasi. Cak Nur meningal dunia ketika dirawat di sebuah rumah sakit di Singapura.

Akhirnya dengan penuh pertimbangan, Dahlan Iskan memilih sebuah rumah sakit di Tianjin, China untuk melakukan transplantasi. Bersama tim kecil, yaitu Nafsiah Sabri, istrinya, Robert Lai, sahabatnya dan saudara angkatnya di China menunggu donor hati. Tim kecil ini tinggal di China sampai mendapat donor hati untuk di cangkokan ke dalam tubuh Dahlan Iskan selama enam bulan.

Kisah Dahlan Iskan ini sangat menarik untuk diangkat di Kick Andy. Terutama bagaimana detik-detik menjelang operasi menunggu donor hati yang tak kunjung datang. Juga bagaimana perjuangan seorang sahabat Dahlan Iskan, Robert Lai yang begitu gigih menjaga, merawat dan membersihkan kamar perawatan. Salah satu kegagalan pasien transplantasi adalah pasca operasi. Hal ini juga diungkapkan Prof Sulaiman Phd, seorang ahli liver dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, Jakarta. “Transplantasinya sebenarnya tidak berbahaya. Tapi justru virus sesudah operasilah yang sangat mematikan.” ujar dokter yang pernah merawat almarhum Nurcholish Madjid ini.

Dengan berhasilnya transplantasi hati Dahlan Iskan, ternyata tidak hanya melegakan keluarganya saja. Keluarga Nurcholish Madjid juga merasa bersyukur. Waktu itu banyak orang berpendapat, Cak Nur meninggal dunia karena dimurkai Allah makanya mukanya hitam. Ternyata yang terjadi tidaklah demikian. Orang yang menderita sirosis hati pasti mukanya hitam. Begitu juga Dahlan Iskan. Namun setelah transplantasi mukanya kembali bersinar. “ Kalau muka menjadi hitam, itu karena kotoran ikut beredar melalui aliran darah karena hati yang telah rusak,” kata Dahlan Iskan, yang mengaku berasal dari keluarga miskin.

Kini Dahlan Iskan mempunyai dua “Mercy”. Satu Mercy adalah salah satu mobil Mercy seri 500 seharga Rp 3 miliar. Mercy yang lain adalah lambang mercy di perutnya, bekas operasi transplantasi hati yang harganya konon lebih dari harga mobil itu.

Sumber: www.dahlaniskan.wordpress.com

Advertisement
Menteri dan Cangkok Hati | Muhammad Luthfi Hidayat | 5

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan memberi komentar yang baik dan membangun. Sampaikan saran, kritik, pertanyaan, atau opini Anda. Kami akan coba lakukan yang terbaik untuk sobat Zona Biologi Kita