Cari di dalam Situs ini

Loading...

Alasan Oomycotina dan Myxomycotina Bukan Lagi termasuk Fungi

Advertisement
Beberapa buku pelajaran IPA Biologi berbahasa Indonesia kelas X SMA dan VII SMP materi Fungi, menyebutkan konsep bahwa Oomycotina dan Myxomycotina masih dikelompokkan ke dalam kingdom Fungi (jamur). Bahkan buku resmi terbitan pemerintah pun masih menyebutkan hal tersebut. Benarkah konsep ini?
 
Campbell (5th edition, 2004) dalam bab Fungi menyebutkan bahwa klasifikasi utama kingdom Fungi terdiri dari divisi Ascomycotina, Zygomycotina, Basidiomycotina, dan Deuteromycotina (Fungi Imperfecti). Artikel ini disadur dari publikasi ilmiah Amy Y. Rossman and Mary E. Palm, USDA Agricultural Research Service, USDA Animal and Plant Health Inspection Service, Systematic Botany & Mycology Laboratory, Beltsville, Maryland 20705Baiklah, berikut beberapa alasan yang menunjukkan kenapa Oomycotina dan Myxomycotina tidak lagi dimasukkan dalam kingdom Fungi.

1. Karakteristik Oomycotina atau Jamur Air
Contoh Oomycotina
Oomycota telah lama dianggap sebagai Fungi karena mereka mendapatkan nutrisi mereka melalui adsorbsi dan banyak dari anggotanya  memproduksi benang berserabut yang serupa dengan miselium pada Fungi.  Bahkan hingga sekarang kajian biologinya masih dimasukkan ke dalam mikologi (ilmu tentang biologi Fungi). Oomycotina sering disebut juga sebagai water moulds (jamur air) karena habitat  tumbuhnya di tempat yang memlki kelembaban tinggi dan basah.

Namun demikian, ada beberapa ciri yang membedakannya dari Fungi lainnya, antara lain Oomycotina memiliki dinding sel yang tersusun dari selulosa, berbeda dari Fungi, yang tersusun dari zat kitin.  Selain itu, sel-sel pada fase vegetatif dari metafasenya memiliki inti diploid, padahal Fungi memiliki inti haploid. Alasan itulah yang membuat Oomycotina lebih dekat pada Algae dan tumbuhan daripada Fungi. Perhatikan Tabel 1 berikut.

Tabel 1. Perbedaan utama antara  Oomycotina dan  Fungi ( Zygomycota, Ascomycota, Basidiomycota)
Ciri-ciri yang diamati Oomycotina  Fungi
Reproduksi seksual Heterogametangia. Fertilisasi  oosfer oleh inti sel berasal dari  anteridia yang membentuk oospora . Reproduksi secara seksual pada setiap divisinya membentuk Zygospores, Ascospores atau Basidiospores.  Tidak ada yang memproduksi oospora;
Bentuk inti sel pada miselium vegetatif Diploid Haploid atau dikaryotik
Komposisi dinding sel Beta glucans, selulosa Zat kitin, jarang sekali ada yang berupa selulosa
Tipe flagel pada zoospores, jika dihasilkan Heterokont, terdiri dari dua jenis, satu flagel terleta di  posterior, satu  flagel lainnya yang berserat dan bersilia di posisi anterior  Misalkan flagel  diproduksi, biasanya hanya satu jenis: posterior, bulu cambuk (flagela)
Mitokondria Krista berbentuk tubuler Krista yang rata

Berdasarkan kajian biologi molekuler, organisme ini ternyata berhubungan lebih dekat dengan Algae coklat dan diatom daripada dengan Fungi, sehingga digolongkan dalam filum Heterokontophyta. Nama ini berasal dari tahap sel motil (bergerak) yang berciri memiliki dua flagella tidak sama panjang. Beberapa anggota Oomycotina memproduksi spora aseksual yang disebut zoospora. Mereka juga memproduksi spora seksual yang disebut oospora.

Organisme ini berperan secara ekonomi dan ilmiah. Peran ekonominya kebanyakan negatif, banyak anggotanya yang merupakan patogen tumbuhan yang berbahaya karena dapat menghancurkan pertanaman. Phytophthora menyebabkan penyakit layu bibit, hawar kentang, busuk buah, dan busuk akar. Pythium memberikan gejala penyakit yang sama. Peronospora dan Peronosclerospora adalah penyebab penyakit bulai (downy mildew) pada beberapa serealia yang menyebabkan kerugian hingga 100%.
2. Karakteristik Myxomycotina atau Jamur Lendir (disadur dari link ini dan ini)
Jamur lendir Diderma testaceum.
Slime mold Stemonitis fusca in Scotland, UK
Fuligo septica, the “dog vomit” slime mold

Anggota divisi ini umumnya disebut sebagai jamur lendir (slime molds). Jamur lendir mempunyai pola pertumbuhan yang khusus. Jamur ini lebih mirip dengan Protozoa, tetapi pada satu tahap perkembangannya jamur ini membentuk spora yang ditampung di dalam sporangia, suatu ciri  umum bagi beberapa golongan Fungi.

Perkembangan jamur lendir bervariasi sesuai dengan jenisnya. Tahap plasmodium terdiri atas massa protoplasma bernukleus banyak. Pada tahap plasmodium ini jamur dapat bergerak pada substrat seperti amoeba dan melakukan ingesti terhadap bakteri maupun benda kecil. Jika kondisi tidak menguntungkan, misalnya subtrat mengering, akan berubah menjadi sel berinti yang berfungsi sebagai spora atau membentuk kantong (sporangium) tanpa tangkai yang berisi banyak spora. Jika kondisi menguntungkan lagi, spora akan memproduksi protoplas berflagela satu kemudian berpasangan, berfusi membentuk zigot yang berflagela dua. Zigot yang berflagela ganda ini kemudian melepaskan kedua flagelanya dan melakukan pembelahan sehingga terbentuk plasmodium.

Berdasarkan ciri-ciri yang lebih mendekati Protozoa inilah, banyak ahli mengelompokkan jamur lendir ke dalam Protista mirip Jamur (Myxomycetes). Sebagai tambahan wawasan, silahkan menyaksikan video tentang jamur lendir berikut yang disadur dari video John Bonner, profesor eeritus Princeton University.
Advertisement
Alasan Oomycotina dan Myxomycotina Bukan Lagi termasuk Fungi | Muhammad Luthfi Hidayat | 5

0 komentar:

Post a Comment

Silahkan memberi komentar yang baik dan membangun. Sampaikan saran, kritik, pertanyaan, atau opini Anda. Kami akan coba lakukan yang terbaik untuk sobat Zona Biologi Kita